7.2.13

ON MEMORIAL : BLOGFATHER PROF SJAFRI

Semua pasti ada hikmahnya.... Entah kenapa suami mau bermacet-macet ria di pertigaan itu yang memang langganan banget sama yang namanya macet. 10 menit berselang, mendekati sebuah rumah yang saya kenali, tapi kok.... ada bendera kuning, astagfirulloh... saya tak mau berpikir yang terburuk... tapi.... begitu banyak mobil terparkir, dan penjagaan ketat dan banyak orang lalu lalang untuk takziah. Sumber macet ternyata dari sini.

Saya buka jendela mobil dan memberanikan diri kepada seorang pria yang baru saja keluar dari rumah itu,
Saya (S)  :  "Pak, permisi, dari rumah Pak Sjafri ya?"
Pria (P)  : "iya.. disana mba... (sambil menunjuk rumah yang kukenali itu)"
S  : "Maaf yang meninggal,,,, Pak Sjafri nya.... (dengan suara lirih)"
P  : "Iya mba..." (sambil mengangguk)

Seketika itu juga kosong rasanya dada ini, hampa karena kesedihan yang masuk, sempat tertegun tapi akhirnya memutuskan berhenti dan takziah.

Saya memang tak kenal beliau secara dekat sekali, Sang Guru Besar IPB, seorang Profesor dan tokoh masyarakat. Saya berkenalan dengan beliau dari Blogor (Blogger Bogor), suatu komunitas yang kenal banyak orang hebat disana. Beliau ini adalah penasehat di Blogor.

Yang membuat saya sedih adalah, pertama, beliau mengingatkan saya akan sesosok kakek, saya sudah ga ada kakek, jadi setiap bertemu beliau seperti ketemu kakek. Kedua, saya hanya beberapa kali punya kesempatan ketemu langsung sama beliau, setiap ketemu beliau, hal yang selalu dia katakan adalah, "Sekolah lagi ya..." Duuuhh... nasihat itu pula yang almarhum papah saya berikan ketika masih hidup. Kalo bisa saya sekolah lagi yang sampai sekarang belum saya lakukan.

Jadi ga terasa turun deh air mata ini, air mata kebahagiaan karena telah bertemu dan berkenalan dengan Blogfather yang isi blog nya selalu memberikan manfaat untuk orang lain. Semoga saya pun akan bisa bermanfaat untuk orang lain. Semoga.. aamiin.

2 silaturahim:

banyumurti | February 10, 2013 at 12:38 PM  

Saya juga tidak mengenal dekat beliau. Tapi setiap bertemu dengan beliau meninggalkan kesan yang mendalam. Dan ketika beliau berpulang, rasa sedih itu tak terhindarkan. Selamat jalan Prof... :'(

ENENG OCHA | February 11, 2013 at 7:15 PM  

ya betul Kang, beliau sungguh orang yang baik hatinya

Tu comentario será moderado la primera vez que lo hagas al igual que si incluyes enlaces. A partir de ahi no ser necesario si usas los mismos datos y mantienes la cordura. No se publicarán insultos, difamaciones o faltas de respeto hacia los lectores y comentaristas de este blog.