10.2.11

Nostalgia Gelas Mug

Ketika mencuci piring menjadi rutinitas, tanpa terasa hal yang semula sangat berat dikerjakan menjadi bagian dari kehidupan saya sehari-hari. Mengingat di rumah ga punya pembantu, pengen sih punya tapi belum dapet-dapet yang sreg buat kami semua *curhat sekilas* jadinya di rumah “bagi-bagi tugas” dehh…

Cuci piring terakhir yang saya lakukan kemarin sempet sedikit “terhambat” karena tiba-tiba gelas mug yang saya cuci ternyata adalah gelas mug yang saya dapat bersamaan dengan pertemuan kedua saya dengan Aay *unyu moment tiba-tiba hinggap* Saat itu kami sepakat bertemu karena ada satu hal yang kata Aay ingin sampaikan. Tidak bisa lewat YM, email sms ataupun telepon, katanya. Kita harus ketemu. Setelah dipikir-pikir lagi, ahh alesan Aay aja biar bisa ketemu akyuuuw *geer ceritanya*

Dan… akhirnya kita bertemu, di tengah diskusi, tiba-tiba ada yang datang dan meminta waktu saya sebentar untuk membantu mba-mba itu mengisi kuesioner dari Unilever. Saya sempet ngelirik sebentar, pikir saya “wah lumayan nih merchandise-nya karena ngisi kuesioner” saat itu udah pede aja bakal dikasi paket yang terlihat cantik dibungkus plastik kemas berpita. Jiwa gratisan saya spontan bergelora hehe… Saya bersedia di interview untuk mengisi kuesioner. Selain jiwa gratisan, kasian juga sih liat mba-mbanya nyari sample, secara pernah ngalamin jadi surveyor untuk ngisi kuesioner.

Kulihat sekilas muka Aay, agak cemberut karena perbincangan terganggu. Hihihii… Jahilku muncul, “sekali-kali deh jailin Aay…” yang sedari tadi ngomong serius banget. Sekitar 10 menit terlewati dan akhirnya interview selesai, dan benar! Paket merchandisenya buat akyuuuuww!!! Horeee…! Hidup gratisan! Seingat saya, di dalam kemasan plastik itu, tak hanya gelas mug, tetapi lotion yang emang aku pake sehari-hari, brosur Unilever dan satu lagi saya lupa hehe… Lumayan kan tuh, ga perlu beli lotion untuk 1 bulan *sekarang jiwa irit yang muncul*
MyEm0.Com

Setelah mba-mba nya pergi, akhirnya perbincangan kembali dilanjutkan. Dan seterus, dan seterusnya… yang lebih baik hanya saya dan Aay yang tahu

*foto mug menyusul yaaa...

2 silaturahim:

pege17 | February 10, 2011 at 7:27 PM  

*bayangin teh Ocha pake matabelo ngeliatin mugnya lekat-lekat di tempat cucian piring*
hihihi.. nanti pas udah nikah aku ngenang Aay-nya aku dari benda apa ya? :?

ENENG OCHA | February 11, 2011 at 9:28 AM  

Dek PeGe, mataku udah beloo ga usah dibelo-beloin lagiii :P ya sih sempet "5 seconds look" sama gelas ntu, tapi ga lekat-lekat banget, ngeliatin sambil senyum-senyum :D

Setiap orang punya cerita sendiri-sendiri, ceritamu pasti jauh lebih gokil kayanya ;)

Tu comentario será moderado la primera vez que lo hagas al igual que si incluyes enlaces. A partir de ahi no ser necesario si usas los mismos datos y mantienes la cordura. No se publicarán insultos, difamaciones o faltas de respeto hacia los lectores y comentaristas de este blog.