19.3.10

Rokokmu Deritaku

Akhirnya saya putuskan posting rokok lagi, niat ini muncul karena satu hal yang tidak bisa saya sebutkan disini. Ketika sebelumnya saya pernah posting bagaimana di Arab sono diberlakukan kebijakan tingginya harga sebungkus rokok guna menekan perokok disana. Pemerintah sono mengerti dan paham betul bahwa rokok tuh gak guna! Mohon maaf bagi para perokok, tapi saya ingin curhat sari sudut pandang saya, boleh dooong...! Blognya juga blog sapa, hayooo...!
MyEm0.Com

Sempet pernah baca juga di detikcom, bahwa pemerintah kita menghapuskan tunjangan kesehatan bagi orang miskin perokok. What!?! MyEm0.Com Saya baru tau ketika membaca itu, ada-ada aja deh bikin kebijakan, masa udah ngaku miskin disokong pula untuk merokok! Ckckck... Tapi alhamdulillah kebijakan itu dihapuskan, tapi entah kejelasannya apakah diganti dengan redaksional yang berbeda or bener-bener dihapus.

Saya sempet seneng tuh di Jakarta memulai tempat khusus merokok, jadi kalo kepengen ngerokok segeralah pergi ke tempat itu. Walo di Bogor nyaris ga ada tempat gituan (atau sayanya yang ga tau?!). Tapi... Walo udah ada tempat seperti itu... Teuteuuup... Bukan orang Indonesia namanya kalo ga ngelanggar, mereka tetap dengan seenaknya merokok di kawasan yang jelas-jelas bebas asap rokok! Padahal saya tahu pasti mereka dari kalangan intelektualitas yang IQ-nya ga jongkok!
MyEm0.Com

Mereka tuh ga pada nyadar apa ya kalo :
1. Asap yang mereka hembuskan merupakan zat yang sangat beracun?
2. Dengan beracunnya asap itu, otomatis mereka mengganggu sekitar mereka yang ga ngerokok kan?
3. Dengan mengganggu sekitar secara tidak langsung, mereka berarti sudah mendzolimi orang-orang di sekitar mereka, yang namany dzolim itu kan dosa ya?
4. Selain dosa, sudah banyak penelitian yang menyebutkan bahwa perokok pasif alias orang-orang di sekitar perokok YANG TIDAK MEROKOK tetapi menghisap asap rokok itu, dampak jangka panjangnya terhadap kesehatannya akan jauh lebih buruk dari yang ngerokok!?

*ngos-ngosan nulis saking semangatnya* MyEm0.Com

Mohon maaf jika postingan kali ini tajam adanya, tapi terkadang saya suka kepengen memberikan pertanyaan-pertanyaan di atas untuk para perokok. Apakah mereka sebenernya udah tau dan mengacuhkannya? Atau udah tau tapi pura-pura ga tau? Atau mereka memang bener-bener ga mau tau?

Astagfirulloh, semoga saja ke depan masyarakat kita bisa merubah mental dan sudut pandang mereka mengenai rokok untuk kebaikan kita bersama. Tentunya kita menginginkan generasi penerus yang sehat, ga sakit-sakitan akibat ulah kita sendiri yang menyakiti diri sendiri.

Saya ga bilang kalo perokok tuh SALAH! Gak! Ga sama sekali! Itu pilihan kalian untuk merokok! Tapi kalian juga harus hargai kami yang memilih untuk tidak merokok karena menurut kami itu yang terbaik untuk kami saat ini dan jangka panjangnya ke depan. So, jangan ikutkan kami dalam lautan asap rokok kalian ya ^^ terimakasih banyak untuk teman-teman saya yang sedari dulu sudah menghargai saya dengan tidak merokok di dekat saya. Subhanallah, kalian memang pengertian sekali.
MyEm0.Com

14 silaturahim:

asepsaiba | March 19, 2010 at 10:19 AM  

Alhamdulillah, saya sudah total berhenti merokok udah 2taunan ini... :)

STOP ROKOK UNTUK INDONESIA BERSIH!!!

ENENG OCHA | March 19, 2010 at 10:28 AM  

subhanallah!!! saya salut sama orang-orang yang mau berhenti merokok ^^

cucuharis | March 19, 2010 at 10:54 AM  

kita sadarkan orang2 terdekat untuk tidak merokok
ya jika mereka sayang di mereka dan kita :)

darahbiroe | March 19, 2010 at 11:08 AM  

hahhah setuju banget nuy
meski q bukan perokok tapi temen2ku perokok uklung jd mo ga mo ya tetep menghirup asapna

blogwalking berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
salam blogger
maksih
:D

ENENG OCHA | March 19, 2010 at 3:03 PM  

@Kang Achoey : Yup! betuuuul!

ENENG OCHA | March 19, 2010 at 3:04 PM  

@ mas darahbiroe : ^^ makasi kunjungannya

wongkamfung | March 19, 2010 at 3:12 PM  

tapi merokok versi perokok banyak manfaatnya juga lho. klo ga percaya coba dibaca di http://kampungantenan.blogspot.com/2008/11/ten-commandments.html

Miftahgeek | March 19, 2010 at 8:35 PM  

Saya malah pernah ngeliat nenek2 ngerokok pas balik ke Indramayu, cuma bisa ngelus da2, sambil ngomel di tweet :D

The Unggul Center | March 19, 2010 at 10:07 PM  

mudah2an Fatwa haram dari Muhammadiyah menambah daftar pensiunan merokok di indonesia..

ENENG OCHA | March 19, 2010 at 10:52 PM  

@ Pak WKF : hahahaha... bisa aja si Bapak, tapi keenam alasannya buat saya not making any sense, sorry... :P

ENENG OCHA | March 19, 2010 at 10:53 PM  

@ Miftah : pantesan aja nge-tweetnya sering.. tiap apa yang diliat dikomentarin ya?! hehe...

ENENG OCHA | March 19, 2010 at 10:55 PM  

@ Pak Unggul : but I still doubt, fatwa tuh bagi umat Islam di Indonesia bakal ngaruh gak sih? Secara mental di Indonesia kan "peraturan dibuat untuk dilanggar" bagaimana dengan fatwa? Semoga saja masyarakat perokok Indonesia memandangnya sebagai kemaslahatan bersama. Amin.

Anonymous | March 20, 2010 at 7:51 AM  

Paling sebel emang teh kalo ada yg ngerokok di sekitar kita ... Kita yg ga ngerokok ketiban pulungnya ... Alhamdulillah suami gak ngerokok sama sekali .... Fight for smoker!!!

ENENG OCHA | March 20, 2010 at 2:35 PM  

@ Anonymoys
alhamdulillah atuh ya kalo suami ga ngerokok... alhamdulillah calon saya juga gag ^^

Tu comentario será moderado la primera vez que lo hagas al igual que si incluyes enlaces. A partir de ahi no ser necesario si usas los mismos datos y mantienes la cordura. No se publicarán insultos, difamaciones o faltas de respeto hacia los lectores y comentaristas de este blog.