15.2.10

cerita punya cerita


ceunah mah menurut papan dashboard ini postingan ke-200... alhamdulillah... walo postingannya ga semua bermanfaat tapi cukup memberikan stres release and refreshing otak buat sayah, hehehe...

Ada hal menarik yang menggelitik saya untuk membuat postingan. Beberapa hari yang lalu adik saya cerita mengenai adik kelasnya. Jadi ceritanya, adik saya, sebut saja W, bertandang ke SMU tempat dia dulu melewatkan masa remajanya (kok gaya ceritanya ga jelas gini ya... wkwkwkwk). Kemudian dia bertanya ke salah satu adik kelasnya, sebut saja A, dimana temannya berada, sebut saja C. A bilang, C lagi beli makanan di luar wilayah sekolah.

Tak berapa lama, C datang dengan muka pucat pasi. Karena W konon katanya orang yang sangat pengasih dan penyayang *huek! tiba-tiba mual menuliskan adik sendiri seperti itu heuheu* maka W menanyakan kenapa C bisa sampe kaya begonoh... Dan berceritalah C, "Barusan saya baru aja menerobos kawanan pelajar yang lagi tawuran, Teh!"

Karena W orangnya lemot bin gaptek, maka dia ga bisa sampai disitu menerima penjelasan adik kelasnya. "Maksudnyah gimana C? Teteh ga ngerti..." Tanya W lagi dengan muka datar tapi pastinya dia ga ngerti sama sekali apa yang diomongin adik kelasnya :P

C pun melanjutkan, "Jadi saya perjalanan pulang balik kesini (read: sekolah), dan tinggal 500-600 ratus meter lagi dari pintu masuk sekolah, di tengah jalan ada 2 kelompok pelajar yang tawuran... di tengah jalan, Teh!!! (dengan muka sangat berapi-api) Karena saat itu di pikiran C jalan menuju sekolahan cuman itu doang, yawdah akhirnya C nekat nerobos ntu yang lagi tawuran, C kencengin motornya sambil klakson satu kali trus C teriak kenceeeeeng banget, 'PERMISIIIIIII.....!!!' sambil lurus terus ngelewatin yang tawuran. Yang ajaibnya Teh, yang lagi tawuran berhenti... (dengan muka mendramatisir) semuanya ngeliatin C lewat... Ehh.. pas C udah lewat agak jauh, C sempet liat pake spion, tawurannya lanjut lagi setelah C lewat...!!!"

Setelah beberapa detik, W dan teman-teman C yang mendengarkan terdiam lalu serta-merta antara tertawa disertai muka yang bercampur heran, kaget, ngeri, geli dan kagum jadi satu. Sementara C cuman senyum-senyum aja.

Sementara saya, setelah diceritakan kembali oleh W, tertawa terbahak berdua. Ada dua poin penting yang bisa saya ambil dari cerita W. Pertama, bagaimana seseorang akan berbuat nekat demi keselamatan dirinya, bahkan sampe nerobos kondisi jalan yang lagi tawuran. Alhamdulillah C selamat masih dilindungi Allah SWT. Yang kedua, kelompok tawuran yang lagi fokus menyerang lawannya, sempet-sempetnyaaa ngeliatin kondisi lain yang sedang terjadi di dekat mereka *ngakak sendirian tiap inget kejadian ini* bahkan kata C, mereka ampe menengok ke C segala dan menghentikan kegiatan tawuran mereka, semuanya...!!!

Kalo kita mikir dengan logika, kayanya C ga akan selamat ngelewatin tawuran itu, tapi kalo kata Allah, "KUN FAYAKUN", maka apapun bisa terjadi. Sebenernya ini yang ingin saya sampaikan dari cerita ini, bahwa segala sesuatu tak terlepas dari kehendak Allah. Kalo kata Allah ga boleh, yah ga akan bisa kejadian, tapi... kalo kata Allah boleh, apapun yang tampaknya mustahil bagi manusia akan bisa terjadi. Subhanallah!!!

0 silaturahim:

Tu comentario será moderado la primera vez que lo hagas al igual que si incluyes enlaces. A partir de ahi no ser necesario si usas los mismos datos y mantienes la cordura. No se publicarán insultos, difamaciones o faltas de respeto hacia los lectores y comentaristas de este blog.